Tuesday, May 3, 2011

Wanita Solehah Lebih Baik Daripada Bidadari Syurga


Assalamualaikum. Betulkah wanita solehah itu lebih baik daripada bidadari syurga? Jom baca buat renungan kita bersama.

Daripada Ummu Salamah, isteri Nabi Muhammad SAW, katanya (di dalam sebuah hadis panjang):

Aku berkata,  
"Wahai Rasulullah! Adakah wanita di dunia lebih baik atau bidadari?"

Baginda menjawab,  
"Wanita di dunia lebih baik daripada bidadari sebagaimana yang zahir lebih baik daripada yang batin."

Aku berkata,  
"Wahai Rasulullah! Bagaimanakah itu?

Baginda menjawab,  
"Dengan solat, puasa dan ibadat mereka kepada Allah, Allah akan memakaikan muka-muka mereka dengan cahaya dan jasad mereka dengan sutera yang berwarna putih, berpakaian hijau dan berperhiasan kuning... (Hingga akhir hadis) 

~Riwayat al-Tabrani~

Aku terkejut membaca hadis nih dan teringin nak kongsi dengan korang semua. Thanks to my friend because send this hadis at my email. Sungguh tinggi darjat wanita solehah sehingga dikatakan lebih baik daripada bidadari syurga. Semoga hadis nih menjadi inspirasi khas untuk kaum hawa termasuk juga aku agar menjadi lebih baik daripada bidadari syurga. InsyaAllah.

Tapi apa yang dikatakan wanita solehah itu? Kalau nak tahu, mari kita hayati cerita dibawah. Semoga kita sama-sama memperoleh pengajaran daripada cerita tersebut.

Seorang gadis kecil bertanya pada ayahnya “Ayah ceritakanlah padaku perihal muslimah sejati?”

Si ayah pun menjawab “Anakku, seorang muslimah sejati bukan dilihat dari kecantikan dan keayuan wajahnya semata-mata. Wajahnya hanyalah satu peranan yang amat kecil, tetapi muslimah sejati dilihat dari kecantikan dan ketulusan hatinya yang tersembunyi. Itulah yang terbaik”

Si ayah terus menyambung bicaranya 

“Muslimah sejati juga tidak dilihat dari bentuk tubuh badannya yang mempersona, tetapi dilihat dari sejauh mana ia menutupi bentuk tubuhnya yang mempersona itu. Muslimah sejati bukanlah dilihat dari sebanyak mana kebaikan yang diberikannya, tetapi dari keikhlasan ketika ia memberikan segala kebaikan itu. Muslimah sejati bukanlah dilihat dari seberapa indah lantunan suaranya tetapi dilihat dari apa yang sering mulutnya bicarakan. Muslimah sejati bukan dilihat dari keahliannya berbahasa, tetapi dilihat dari bagaimana caranya ia berbicara dan berhujah kebenaran” 

Seperti mana yang dinyatakan dalam Surah Al-Ahzab ayat 32.

"Janganlah perempuan-perempuan itu terlalu lunak dalam berbicara sehingga menghairahkan orang yang ada perasaan dalam hatinya, tetapi ucapkanlah perkataan yang baik-baik." 

“Lantas apa lagi ayah?” Sahut puteri kecil terus ingin tahu. 

"Ketahuilah muslimah sejati bukan dilihat dari keberaniannya dalam berpakaian grand tetapi dilihat dari sejauh mana ia berani mempertahankan kehormatannya melalui apa yang dipakainya. Muslimah sejati bukan dilihat dari kekhuwatirannya digoda orang di tepi jalanan tetapi dilihat dari kekhuwatirannya yang dirinyalah yang mengundang orang tergoda. Muslimah sejati bukanlah dilihat dari seberapa banyak dan besarnya ujian yang ia jalani tetapi dilihat dari sejauh mana ia menghadapi ujian itu dengan penuh rasa redha dan kehambaan kepada TUHAN nya, dan ia sentiasa bersyukur dengan segala kurniaan yang diberi. Dan ingatlah anakku muslimah sejati bukan dilihat dari sifat mesranya dalam bergaul tetapi dilihat dari sejauh mana ia mampu menjaga kehormatan dirinya dalam bergaul”  

Setelah itu si anak bertanya, "Siapakah yang memiliki ciri-ciri seperti itu ayah? Bolehkah saya menjadi sepertinya? Mampu dan layakkah saya ayah?

"Si ayah memberikan sebuah buku dan berkata, "Pelajarilah mereka! Supaya kamu berjaya nanti. InsyaAllah kamu juga boleh menjadi muslimah sejati dan wanita yang solehah kelak, malah semua wanita juga boleh menjadi muslimah solehah yang sejati"  

Si anak pun segera mengambil buku tersebut lalu terlihatlah sebaris perkataan berbunyi Isteri Rasulullah.

“Apabila seorang perempuan itu solat lima waktu, puasa di bulan ramadhan, menjaga kehormatannya dan mentaati suaminya, maka masuklah ia ke dalam syurga dari pintu-pintu yang ia kehendakinya” (Riwayat Al Bazzar)


Kesimpulan yang aku boleh buat melalui perbualan seorang ayah dan anaknya tentang bagaimanakah ingin menjadi seorang muslimah solehah yang sejati ialah kita perlulah:

~> Menjadi seorang yang tahu berpakaian yakni menutup aurat.

~> Menjadi seorang yang bersedia melakukan kebaikan seperti bersedekah, dan bersedia membantu orang yang berada dalam kesusahan.

~> Menjadi seorang yang ikhlas dalam setiap perbuatan dan amal kebajikan.

~> Menjadi seorang yang menjaga tutur kata dan akhlak.

~> Menjadi seorang yang tabah dan redha dengan setiap ujian yang Allah berikan dengan memandang setiap ujian itu ada hikmah disebaliknya.

~> Menjadi seorang yang bersyukur dengan segala pemberian Allah sama ada pemberian Allah itu berbentuk ujian atau nikmat.

~> Menjadi seorang yang menjaga batas pergaulan dan kehormatan diri.

~> Menjadikan isteri Rasulullah sebagai model dan ikutan. InsyaAllah, lurus iman dan mudah tindakan untuk menjadi muslimah solehah.



Sedang menuju ke arah itu. Semoga Allah sentiasa merahmati perjalanan hidup aku dan kalian semua diluar sana. InsyaAllah, amin...

5 comments:

mat said...

amin...ya rabbal alamin...

semoga kita menjadi ank yg soleh & solehah...

ARJUNA.Inc said...

waa..msa tuk mencri plhan hti sperti ini~~~.mga spertmukan..hehe..hrap2..mne prmpuan yg ca ni trsntuh la hti dorang..sbb darjat dorag g tggi dri bidadari 2~~~..huhu..

mia.lia said...

amin.. lia gak.. hehe.. insyaAllah :)

Salsabila said...

biiznillah
biiznillah
biiznillah


<3

SumaiyyahAbidah said...

lama tak visit blog cik shiqah.

itulah keindahan islam. Manusia tak dinilai dari segi rupa paras, tetapi sebaliknya dari iman dan akhlak.

jom sama-sama berusaha menjadi wanita solehah!