Saturday, September 17, 2011

Marah Atau Sabar Dalam Menghadapi Musibah?



Assalamualaikum. Sesetengah manusia memang sentiasa merungut itu dan ini jika apa yang dikehedakinya tidak dituruti. Ada juga manusia yang melenting dan marah jika ada musibah yang melanda diri mereka. Tidakkah mereka tahu setiap kejadian itu sudah tertulis hikmahnya? Mari baca sebuah cerita yang mungkin pernah terjadi ini.




Hanif menuju ke keretanya yang elok terparkir dihadapan bangunan pejabat. Tergesa-gesa langkahnya. Ya! Dia sudah lewat menuju ke airport. Hari ini kejayaannya bergantung kepada sebuah tender yang bernilai berjuta-juta ringgit dan untuk itu dia harus terbang ke Paris untuk mendapatkannya. Kereta dipecut selajunya namun objek besi itu mula bergerak perlahan. Kesesakan lalu lintas sudah menunjukkan belang! Dikerling jam berkali-kali. Pelbagai makian yang keluar daripada mulutnya akibat perasaan marah yang sedang memlilit hati.


Tanpa membuang masa, Hanif keluar daripada kereta dan mula membuka langkah seribu. Perasaan malu dengan orang ramai tidak dihiraukan lagi. Harapannya hanya satu, supaya kapal terbang yang dinaikinya tidak berlepas lagi. Namun malangnya, sebaik sahaja sampai ke airport, penerbangan ke Paris sudah berlepas 3 minit yang lalu. Hanya kerana lewat 3 minit! Habis semua perkataan yang tidak elok dikeluarkannya. Bila manusia marah, syaitan mula memasuk jarum. Akhirnya kecundang juga insan yang bergelar manusia itu.


Selang beberapa jam kemudian. Hanif pulang dengan perasaan marah dan kecewa. Hanya kerana 3 minit kejayaannya hilang. Namun tak lama selepas itu, mata Hanif membulat mendengar berita yang mengatakan kapal terbang yang menuju ke Paris beberapa jam yang lalu telah terhempas. Kapal terbang itu yang sepatutnya dia naiki! Jika dia berjaya menaiki kapal terbang tersebut, mungkin dia juga sudah maut bersama penumpang yang lain. Hanif sedar kesilapannya dan mula beristighfar panjang serta mengucapkan kalimah Alhamdulillah berulang kali.




Subhanallah! Hebat perancangan Allah dan semua itu sudah ditentukan olehNya. Semua benda yang terjadi sama ada baik atau buruk, ada hikmah disebaliknya. Mengapa manusia masih tidak sedar walaupun banyak perkara yang berlaku disekeliling mereka?


Allah juga berfirman dalam surah Al-Baqarah ayat 216 yang bermaksud Boleh jadi kamu membenci sesuatu, padahal ia amat baik bagimu, dan boleh jadi (pula) kamu menyukai sesuatu padahal ia amat buruk bagimu; Allah mengetahui sedangkah kamu tidak mengetahui.


Ingatlah! Setiap musibah yang datang tidak datang begitu sahaja. Pasti ada terselit hikmah di celah-celah musibah itu. Sama ada kita sedar atau tidak, itu sahaja. Setiap kali ditimpa musibah, jangan biarkan nafsu dan syaitan mengawal minda dan hati sebaliknya biar akal dan iman yang mengawalnya. Sabar! Itu paling penting dan ingatlah banyak ganjaran yang diperoleh bagi mereka yang bersabar. 


Wallahualam.


5 comments:

Addin said...

orang yang bersabar amat mulia di sisi Allah .

Faaein Talip Roy said...

Sabar itu indah... tapi sering sahaja manusia itu tidak sabar.. -__-

Ibnushukran said...

sape tahu kepompong y buruk itu akan mnghasilkan rama-rama yang cantik... Allah swt tahu jalan y terbaik utnk hmbaNya.. bersabar dan redha.. thnks cik shiqah.. :)

ⒺⒸⒶⒽ said...

:)
Aku akan belajar sabar

ARJUNA.Inc said...

huhu..sebab 2 orang yg sbar ganjran yg bkal dia dpat selepas hsil dri dia berskap sbar tu amat BESAR~~~...