Sunday, February 12, 2012

Suuzon Itu Mudah Namun Husnuzon Itu Payah. Berusahalah! (^_^)



Kadang-kadang apa yang kita dengar menipu diri kita sendiri. Kadangkala apa yang kita lihat jelas tetap rasa kabur. Situasi buruk yang berlaku mungkin memberi tanggapan yang negatif kepada kita kan? Selalunya macam tu, kita tak pernah bersangka baik kepada situasi yang berlaku. Bila benda tu berlaku, benda yang buruk semestinya, mulut kita akan terus memarahi dan mencaci tanpa mendengar dahulu  penjelasan. Pernah tak sekali kita bersangka baik? Tak pernah kan?


Contohnya macam situasi ini. Manusia A sangat-sangat memerlukan sebatang pensel tapi malangnya dia tiada. Mata dia melilau mencari kot-kot adalah penselnya. Tiba-tiba ternampaklah dia sebuah kotak pensel atas sebuah meja, terus dia sambar kotak pensel tersebut dan mengambil sebatang pensel. Tengah manusia A syok-syok menulis, tiba-tiba manusia B menghampiri manusia A dan terus memarahinya. Manusia A digelar pencuri. Yelah ambil barang orang suka-suka hati, tanpa minta kebenaran, pencuri la kan?


Lebih kurang sama dengan cerita di atas. Bila kita hilang sesuatu barang, kena curi semestinya. Tindakan pertama sekali yang akan kita buat ialah kita mesti akan mengata, mencaci dahulu si pencuri tu kan? Hah! Pernah kita bersangka baik? Pernah tak kita fikir kembali kenapa dia buat macam tuh?


Pernah tak bila barang kita kena curi, hati kita berbicara, "mungkin orang yang curi kasut aku tu sangat-sangat memerlukannya dari aku tapi dia tak berkemampuan. Ya Allah, jika orang tersebut sangat-sangat memerlukan kasut itu, maka aku halalkannya namun jika sebaliknya yang berlaku, Kau berikanlah hidayah padanya agar menghentikan kegiatannya itu dan biarlah aku menjadi mangsa terakhirnya."


Pernah atau tak pernah? Tepuk dada tanyalah hati.


Mungkin sesetengah orang yang mencuri itu dalam keadaan yang sangat terdesak, lalu dia melakukan cara yang mudah untuk mendapatkan sesuatu. Mana tahu kan? (Tapi niat tetap tidak menghalalkan cara) Sebab itu pentingnya bersangka baik dalam kehidupan dan pentingnya doa seorang muslim buat saudaranya yang lain. Bersangka baik itu merangsang hati yang bersih. Doa yang dipanjatkan buat orang lain juga membawa seribu manfaat kepada kita. Tak rugi pun kalau kita buat macam tu kan? Lastly, apabila ditimpa musibah, bersangka baik lah yer. Allah sedang menguji kesabaran dan nilai hatimu yang satu itu. 


P/S: Setiap yang berlaku pasti ada sebab. Husnuzon selalu. ^_^


Suuzon = Bersangka Buruk
Husnuzon = Bersangka Baik

8 comments:

Ad-Dien said...

Husnu dzan adalah salah satu dari ranting-ranting iman :

barakallahufikum

salam ziarah dan ukhuwwah dari WADi

Mengenal Imam Ahmad Bin Hanbal

Cik Aqilah Wardah said...

:)

perlu banyak didik diri dgn istighfar..
biar x mudah lalai, biar sentiasa bermuhasabah..
insya Allah...

Ckin Kembaq said...

betul tu..sangat setuju.. ^_^

liyana said...

nice..husnuzon tu pntng n menenangknkn..:)

Nazihah@Jiha said...

bersangka baik..insyaAllah :')
tqvm.

i hAve a DreAM said...

wah, menarik :) good job shiqah ^_^

Iman Lurv Islam said...

saya suka cara "hati kita berbicara"...mantop...

Mialia said...

thanks for reminding sis ^^ lama dah tak on9.. hehe