Monday, November 7, 2011

Manusia Itu Perlu Menjadikan Pokok Sebagai Contoh Dalam Kehidupan



Assalamualaikum. As-Syahid Hassan Al-Banna pernah berkata, 


"Jadilah seperti pokok buah. Bila diserang atau dilemparkan batu, pokok akan membalas dengan menggugurkan buah."


Maksud yang sangat mendalam. Sekali pun kita diherdik, dihina dan dicaci, bersabar dan balaslah dengan cara yang baik supaya dengan kebaikan itu akan dapat memberi perubahan yang baik kepada insan yang berbuat jahat kepada kita. Alangkah indahnya bila menjadi seorang yang pemaaf.


Memang memaafkan itu tidak semudah membalikkan telapak tangan. Kita manusia yang mempunyai perasaan. Bila seseorang membuat perkara yang jahat kepada kita, perasaan marah, sakit hati, geram mula hadir dalam diri. Kadangkala boleh membuat jiwa dan semangat seseorang rapuh dan terluka. Kita bukan robot yang tidak punya perasaan. Namun jika kita renungkan kembali, tak ada gunanya menyimpan kebencian. Hanya membuat hati mati! Sudahlah, marilah kita belajar sabar, ikhlas dan menjadi peribadi yang pemaaf. 
^_^


Aku ingin menjadi pohon,
Bila dilempar batu, biar,
Diserang angin kuat, sabar,
Aku ingin menjadi pohon,
Melempar batu dengan buah,
Membalas pahit dengan manis.
Aku ingin menjadi pohon,
Yang hanya tahu membalas madu, 
kepada mereka yang memberi hempedu.
InsyaAllah.


P/S : Selamat Hari Raya Aidiladha :)

7 comments:

Cik Aqilah Wardah said...

totally rite!! ^_^

sukalah entry ni...

jadi seperti pokok yang memberi manfaat kepada yg di sekelilingnya... bukan yang mati dan tidak berguna... :)

Anonymous said...

menarik..semoga Allah memilih kta untuk menjadi seperti pokok yang berbuah, dimana dapt memberi manfaat pada org lain dan tetap akn mengugurkn buahnya walaupn dibaling dengan batu..;),semoga diberi kekuatn untuk terus menulis dan berdakwah.:)

Anonymous said...

menarik..semoga Allah memilih kta untuk menjadi seperti pokok yang berbuah, dimana dapt memberi manfaat pada org lain dan tetap akn mengugurkn buahnya walaupn dibaling dengan batu..;),semoga diberi kekuatn untuk terus menulis dan berdakwah.:)

Faaein Talip Roy said...

Best!

ibarat resmi padi.. semakin berisi semakin menunduk..

camtulah kehidupan kan.. semakin berjaya jangan meninggi diri..

eh ada kaitan tak? adalah sket2 kan.. hehehe.. ;)

Cik_Shiqah said...

@Cik Aqilah Wardah
betul tu cik wardah :)

Cik_Shiqah said...

@Anonymous
InsyaAllah. semoga diri ini trus istiqamah. syukran dtg mlwt blog nih :)

Cik_Shiqah said...

@Faaein Talip Roy
betul tu kak. semestinya ada kaitan. hehe :D