Monday, December 12, 2011

Cerpen: Indahnya Cinta Dua Insani Bila Bersulamkan Redha Ilahi (1)



"Zafran!"

Kuat suara itu memanggil. 'Siapa aje lah yang panggil aku, takda kesantunan langsung! Dipalingkan mukanya, haih Rayyan rupanya.'

"Weyh! Awek-awek kau semua pakat tanya aku kau dekat mana. Pening lah aku nak jawab, semua soalan sama saja. Kau yang bercinta, aku yang kena tanggung pening kepala. Lama-lama, otak aku pun boleh mereng!" Katanya, masih tercungap-cungap akibat berlari tadi.

Laju saja Zafran menjawab, "Alahh kau bagi ajelah alasan apa-apa pun. Asalkan diorang tak kacau aku lagi. Bosan lah hari-hari macam nih!"

"Eh baru beberapa hari dah bosan? Bukan selama ni kau pasang awek keliling pinggang, semuanya cun-cun ke?" Ujar Rayyan sinis.

"Huh! Diorang tu sukakan harta mak bapak aku aje, bukan suka aku pun. Harap rupa aje cantik tapi meterialistik semuanya! Kalau kau nak pun, aku bagi free aje? Hah nak? Dah jom blah!"

Zafran mula mengatur langkah. Tiba-tiba langkahnya terhenti. Matanya terpaku di satu sudut. 'Eh dia!'

*******

Imbas kembali

Matanya melilau-lilau tidak tentu arah namun tidak sampai sesaat pandangan itu mula tertumpu pada seorang gadis. Hati lelakinya mula berbisik nakal.

'Jubah labuh berwarna hitam dipadankan dengan tudung labuh berwarna merah jambu. Cun juga budak nih, sejuk mata yang memandang begitu juga mata aku! Hehe. Tapi agak-agak dekat luar USIM macam mana pula yer? Berubah atau tetap sama. Yelah kebanyakan gadis yang aku kenal, dalam Universiti, tudung labuh ya amat tapi bila luar Universiti, tudung labuh terbang entah ke mana! Namun jika dia benar-benar muslimah sejati, memang aku takkan lepaskan dia. Zaman sekarang, wanita solehah susah nak cari wooo. Mungkin sekarang, aku dah jumpa bakal isteri? Haha.'

Zafran pandang kiri dan kanan. 'Line clear!' Kaki mula mengatur langkah ke arah gadis tersebut.

"Assalamualaikum saudari."

"Waalaikummussalam." Hati Zafran mula berbunga-bunga apabila gadis tersebut menyambut salamnya. 'Ada chance nih!'

"Saya..." 

'Eh hilang! Dia pergi, macam tu aje? Tak pandang muka aku langsung atau hadiahkan senyuman, apatah lagi. Memang tak dapat lah. Betul ke tidak perempuan nih?'

*******

Kembali semula

Mata Zafran terus memaku di pintu Kafe. 'Wah! Gadis muslimah itu. Akhirnya aku dapat jumpa dia kembali. Dia seperti sedang menunggu seseorang. Masa masih ada, harus ambil kesempatan nih. Masa itu kan emas!'

"Assalamualaikum saudari," dan seperti biasa, salam Zafran bersambut. Tanpa melengahkan masa, Zafran terus memperkenalkan dirinya.

"Nama saya Amir Zafran bin Ahmad, selamat berkenalan. Kita pernah jumpa dulu, ingat tak?" 

"Oh, saya pelajar baru dekat sini. Sorry la, banyak sangat orang, saya tak ingat." Acuh tak acuh saja dia menjawab.

"Nama saudari apa?" Zafran pantas bertanya.

Gadis itu hanya mengelengkan kepala dan berlalu menuju seseorang. 'Arghhh mencabar kesabaran sungguh!' Mata Zafran menyorot langkah gadis itu. 'Eh Humaira! Alahai, senang la kerja aku lepas nih! Kawan dia, kawan sekelas aku rupanya.. Humaira, kau mesti tolong aku!'

*******

"Humaira! Humaira! Tunggu!"

"Hah kau Zafran. Ingat siapa la dok terjerit-jerit panggil aku macam orang gila."

Zafran tayang sengih. "Weyh, budak yang baru masuk tu kawan kau yer?"

"Hah yelah. Kau jangan nak cuba-cuba usik dia ek. Bukan aku tak tahu perangai playboy kau tuh, pantang nampak dahi licin, mulalah nak sebat. Dia tuh bukan perempuan taste kau lah! Tak payah nak sibuk-sibuk. Aku sure punya, dia takkan layan lelaki macam kau nih."

"Aku bukan playboy lagi ok. Ada beberapa minggu nih kau nampak aku keluar dengan mana-mana perempuan. Ada?"

Humairah geleng-geleng kepala.

"Hah sebab tulah, diorang semua bukan taste aku lagi. Taste aku dah beralih arah dekat kawan kau tuh. Dialah gadis dambaan aku. Sekarang aku nak tahu nama dia aje, tolonglah aku!"

"Ulang lagi sekali? Aku macam tak percaya aje taste seorang playboy macam kau nih ada dekat Jannatul Iman tuh. Setahu aku, seorang playboy, hanya layak untuk playgirl dan seorang ustazah hanya layak untuk ustaz. Macam tak kena aje kalau seorang playbloy bersama seorang ustazah?" Sinis saja kedengaran bebelan Humaira itu.

Zafran hanya tersenyum. Dia tak ambil hati dengan kata-kata Humairah sebaliknya dia gembira dengan jawapan itu. Nama gadis yang mencuri hatinya sudah diketahui! Senangnya hati.

"Cakaplah apa pun, aku tak kisah. But the way, thanks untuk jawapan tuh. Nanti kalau ada apa-apa, aku minta tolong kau lagi yer! One more thing, aku bukan playboy lagi yer! Assalamualaikum!" Zafran terus berlalu dari situ bersama senyuman di bibirnya.

'Jannatul Iman, akan ku tawan hatimu untuk menjadi suri di hatiku. InsyaAllah.'

*******

Bersambung...


P/S: Assalamualaikum. Dah lama tak tulis cerpen. So, aku kembali menulis cerpen, saja nak uji skill. Ternyata sudah karat! Tangan jadi kaku, minda jadi kelu. Cerpen aku tak best, sorry yer. Saja publish kerana tidak mahu memenuhkan draft. Alang-alang sudah tulis kan? Bersambung sebab dah takda idea. InsyaAllah, jika idea datang, aku sambung balik. Terima kasih baca walaupun tak best. (Cakap macam ada orang baca je. Huhu)

3 comments:

♥ نور هيديو حليم ♥ said...

ternanti2 sambungannya ;)

teruskan menulis utk tingkatkan potensi diri (^-^)

Iffah Afeefah said...

erm bestla

tp pndek sgt

ce smbg lg

jgn mrendah dri sgt

Cik_Shiqah said...

Ukhti nur hidayu halim: InsyaAllah. syukran yer ^_^

iffah: syukran sbb baca. (: bukan rndh diri, tpi mmg btol pun. hee~