Monday, December 12, 2011

Cerpen: Indahnya Cinta Dua Insani Bila Bersulamkan Redha Ilahi (2)



Zafran termenung di meja belajar. Pen ditangan dipusing-pusingkan. Masih mencari-cari idea untuk membuat assignment. Pada masa yang sama, pintu bilik terkuak, Rayyan masuk ke dalam bilik sambil memberi salam, Zafran menjawabnya dengan nada gembira.

"Asal kau tengok aku macam tuh?" Soal Zafran apabila dia sedar Rayyan merenungnya dirinya sejak tadi.

"Aku peliklah. Kau macam dah berubah. Sejak kebelakangan nih, kau dah tak keluar dengan awek-awek kau tuh. Setahu aku, waktu-waktu macam nih kau dah lesap. Lagi satu, sejak bila kau buat assignment dengan tangan kau sendiri? Selalu awek-awek kau yang tolong buat kan? Mana diorang, dah lari yer?" Gurau Rayyan.

"Hahaha. Weyh, aku dah lama berhenti buat kerja-kerja tuh. Awek-awek tu semua bukan berhenti, tapi aku pecat! Assignment nih, biarlah aku buat sendiri. Lebih berkat. Kau baru balik dari surau ke?" Tanya Zafran.

"Yup! Eh, kau nak tahu tak, budak yang baru masuk tuh bagi tazkirah tadi. Cara penyampaian dia sangat menarik, macam ada tarikan magikal. Ramai orang puji dia, macam ustazah betul!"

Mata Zafran membulat. Mini heart attack menyerang!

"Ye ker?! Ruginya aku takda tadi. Esok, jom kita pergi surau sama-sama nak, aku dah lama tak pergi surau. Tiba-tiba rasa rindu. 

Zafran sengih, Rayyan kerut dahi. Pelik dengan sikap sahabatnya.

"Kau nih macam ada apa-apa aje. Baik kau bagitahu aku apa dah jadi?" Tapi aku gembira sebab kau ada tanda-tanda nak berubah. Ok sekarang cerita perkara yang sebenar, cepat!"

Zafran hanya senyum dan menceritakan segala-galanya. Satu ayat tak tinggal. Rayyan hanya mendengar dan turut gembira buatnya. Ayat yang sama dilontarkan oleh Humaira dilontarkan kembali oleh Rayyan. "Ustazah hanya layak berpasangan dengan ustaz bukan playboy!"

Zafran hanya senyum.

'Jannatul Iman, nama secantik tuannya. Bukan saja cantik luaran tapi dalaman juga. Jannatul Iman, akan aku usahakan diriku ini agar menjadi pilihan terbaik buatmu. Aku tak pernah nampak dia keluar berdua-duaan dengan lelaki. Setiap kali bertemu lelaki, pandangannya akan jatuh ke bawah. Paling aku kagum, dia tetap mengekalkan identiti muslimah walau dimana jua dia berada. Benarlah kata Humaira, dia lain. Kesolehan, kebaikan, kesantunan dan ketaatan dia memikat hati ini. Berjayakah aku memetik mawar yang penuh duri itu? Ya Allah, aku damba bantuanmu, tanpa pertolonganmu sudah pasti aku rebah. Ya Allah, kau rahmatilah perjuangan untuk aku melakukan penghijrahan ini kerana penghijrahan aku ini semata-mata keranaMu Ya Allah.'

*******

Empat bulan sudah berlalu dan kini Zafran mula hidup dengan diri dan jiwa yang baru. Alhamdulillah. Dia kini sudah berjinak-jinak mempelajari ilmu agama. Masanya juga turut terluang dengan perkara-perkara yang berfaedah. Pada malam hari, dia bertahajud dan mengaji dan pada hujung minggu, dia dan temannya, Rayyan akan menghadiri tazkirah di surau Universiti mereka. Mungkin sudah rezekinya, pada hujung minggu lalu, dia diberi peluang untuk menyampaikan tazkirah. Peluang yang diberi digunakan sebaiknya.

Tazkirahnya berkisarkan tentang kekeluargaan. Apabila menyampaikan tazkirah, matanya kadangkala ternampak wajah Jannatul Iman. Begitu tekun gadis itu mendengarnya. Alhamdulillah, semuanya berjalan lancar. Humaira juga pernah berjumpanya dan mengatakan sesuatu.

"Zafran, sekarang aku kagum dengan kau. Kau dah membuktikan yang kau dah benar-benar berubah. Aku berdoa agar kau hasrat kau untuk memenangi hati Iman tercapai, InsyaAllah!"

Terharu dan bahagia apabila mendengar kata-katanya. Alhamdulillah.

*******

"Jannatul Iman!"

Zarfan menjerit nama itu dan segera berlari-lari anak. Jannatul Iman berhenti melangkah. Dia memalingkan kepalanya melihat siapa yang memanggil.

"Assalamualaikum Jannatul Iman."

"Waalaikummussalam  Amir Zafran."

Zafran senyum lalu menghulurkan sepucuk surat.

"Sebenarnya saya ada sesuatu yang nak cakap dengan awak tapi semuanya saya dah tulis dalam surat tuh. Harap awak baca sampai habis dan jangan buang surat ni. Assalamualaikum."

"InsyaAllah, saya akan baca. Waalaikummussalam."

Lalu kedua-duanya mengatur langkah menuju ke destinasi masing.

'Aku harap dia membaca surat itu sehingga selesai dan menerima aku seadanya. Sesungguhnya aku betul-betul ikhlas untuk menjadikan dia sebagai bidadari hidupku di dunia dan akhirat, InsyaAllah.'

*******

Jannatul Iman membuka lipatan surat itu. Matanya mula menjalankan tugas.

Assalamualaikum Jannatul Iman,

Maaf kerana terpaksa mencuri masa saudari. Mungkin dulu saya digelar playboy oleh student di sini, dan saudari mungkin juga anggap begitu kerana Humaira juga rakan saya, pasti dia menceritakan tentang saya kepada saudari. Namun itu semua cerita empat bulan yang lepas. Sebaik saja kehadiran saudari, saya terus berubah. Allah telah mengurniakan hidayah kepada saya dengan mengirimkan saudari sebagai perantara. Saya kembali bertaubat padaNya. Saya amat tertarik dengan identiti muslimah yang saudari tunjukkan. Memang zaman sekarang, susah untuk mencari yang solehah.

Saya ingin menjadikan saudari sebagai teman hidup saya, saya mengerti saudari juga faham. Pada ibu bapa saya, sudah dikhabarkan tentang hal ini dan mereka juga tiada halangan. Cuma sekarang ini, hanya jawapan saudari saja ingin saya ketahui. Jika saudari setuju, selepas habis belajar, saya akan terus pergi ke rumah saudari dan meminang. Saya akan berjumpa ibu bapa saudari sendiri. Saya tahu hukum-hakam agama.

Dulu saya lalai dan leka, hanya tahu berseronok saja, sebab itu saya digelar playboy. Terlalu asyik dengan perempuan tapi itu semua biarlah menjadi sejarah silam saya. Walaupun begitu, saya tidak pernah memegang tangan-tangan yang cuba menggoda saya. Baru kini saya mula mendalami ilmu-ilmu agama. Banyak sungguh dosa saya selama ini.

Patutlah saudari hanya menundukkan pandangan apabila bertemu dengan lelaki ajnabi kerana dalam surah An-Nur ayat 30 hingga 31, Allah sudah mengingatkan kita agar menjaga pandangan dan batas-batas pergaulan. Baru kini saya mengerti, Islam selama ini tidak pernah mengajar seseorang itu bercinta sebelum pernikahan. Perkara itulah yang saya sering lakukan dulu tapi tidak lagi sekarang! Saya sudah berhenti melakukan itu semua. 

Kini, saya hanya ingin bercinta mengikut cara yang diatur oleh Islam. Oleh sebab itulah, saya ingin melamar saudari menjadi kekasih halal saya. Saya berharap agar saudari membalas surat ini. Hanya katakan YA atau TIDAK. Jawapan yang diberikan saudari, saya akan terima dengan rela hati. Terima kasih kerana meluangkan masa membaca warkah ini. Sehingga berjumpa lagi, assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh.

-Amir Zafran-

Jannatul Iman mengeluh berat. Allah..

*******

Bersambung...


P/S: Part 3 mungkin part akhir, InsyaAllah. Akan cuba habiskan cerpen ni secepat mungkin. Syukran kepada sesiapa yang baca karya tak seberapa nih. Sambungan dia akan dimasukkan bila idea kembali pulang, sekarang idea tiba-tiba hilang. Huhu~ (^_^)

7 comments:

pelangi hafyza said...

cerpen yg menaaaarik

Iffah Afeefah said...

menarik

tp mmg da agk laki tu akan berubah

pempuan tu cm da xjual mhl

Mialia said...

aaaaa.. jgn2 jannah dah kne pinang..he3

-Sis- said...

waaahh~ skill ko da kembali!
epy ending ke?
tanak wat konflik sikit?
hehe.. juz bg idea.
keep it up!

cik diba said...

tak sabar menanti sambungannya..

peRmaTa_ aGamA said...

nice~..=)

~ sharing is caring..(^_~) ~

Cik_Shiqah said...

pelangi hafyza: syukran :)

Iffah: syukran :)

Mia: haha tragisnyer. :D

Aula: msti la epy, aku tak suka cter sad ending. ekeke. terima ksih snggup bri idea. konflik? ringan2 je kot. Aula, kau dri dlu dulu mmg pengkritik terbaik aku. arigatou! :D

Kak diba: Terima kasih krn baca :)

Permata Agama: Syukran :)

btol2. berkongsi itu penyayang. hee~ ^_^