Thursday, December 29, 2011

LA TAQRABUZZINA!!!



Bulan tersenyum saja.
Bintang perli ketawa.
Langit menutup mata.
Malu melihat aksi manusia.
Mesra tidak kira suasana.
Dalam taman berpegangan dan merasa.
Azab Allah terus dilupa.
Dalam hati hanya ingat 'oh bestnya!'
Lepas dah buat semua.
Baru nak menyesal segala.
Bila tahu si gadis mengandung, mulut luas ternganga.
Lalu langkah mudah hanya tutup mata.
Lepas bayi lahir terus buang si kecil itu merata-rata.
Bayi yang tidak berdosa pula menjadi mangsa.
Akhirnya, dosa pun makin berganda.
Syaitan tepuk tangan suka.
Satu lagi anak adam tewas di tangannya.


Pada pandangan aku lah kan, walaupun syaitan datang menggoda, kita tak boleh menyalahkannya kerana kerja tetap syaitan memang untuk menggoda manusia tapi tugas dia hanya menggoda bukan menyesatkan kita. Manusia sesat sebab imannya lemah dan mudah mengaku kalah kepada hasutan syaitan. Sekiranya kita tersesat, diri sendiri yang akan bertanggungjawab di hadapan Allah, bukannya syaitan. Balasan untuk syaitan itu sendiri, Allah sudah lama menetapkannya. Syaitan hanya menggoda, yang memutuskan nak ikut ataupun tidak adalah diri kita sendiri. Pilihan diri sendiri ok? 


Tapi Allah itu Maha Adil. Allah dah beri peringatan dan saranan kepada kita supaya kita tidak terjerumus dalam kancah maksiat. Allah tahu kita ni manusia lemah, selalu lupa dan alpa. Ada juga hadis Rasulullah SAW yang memberi peringatan kepada umatnya.

"Dan jangan kamu menghampiri zina, sesungguhnya zina itu adalah satu perbuatan yang keji dan satu jalan yang jahat. (membawa kerosakan) Surah Al-Israa' (32)
"Katakan kepada lelaki-lelaki yang beriman, mereka perlu menahan pandangan dan memelihara kemaluan mereka. Itu lebih baik untuk mereka. Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui apa yang mereka lakukan." Surah An-Nur (30)
"Dan katakanlah kepada perempuan-perempuan yang beriman supaya menyekat pandangan mereka (daripada memandang yang haram) dan memelihara kehormatan mereka." Surah An-Nur (31)
"Jangan sesiapa di kalangan kamu (lelaki) berkhalwat dengan wanita yang bukan mahram antara keduanya melainkan sekiranya wanita tersebut ditemani oleh mahramnya." HR Bukhari.
Rasulullah SAW bersabda dalam hadisnya, "Jauhilah kamu daripada berkhalwat dengan wanita (yang bukan mahram kamu). Demi Allah yang jiwaku berada dalam gengamanNya, tidaklah seseorang lelaki berkhalwat dengan seorang wanita melainkan syaitan akan mendatangi mereka berdua."

Terpulang pada diri.
Sama ada mahu ikuti.
Atau ingkari.



P/S: Sedih dengar lagu NI. Menjadi mangsa akibat perbuatan manusia. Semoga Allah merahmati roh-roh si kecil ini. InsyaAllah, semua si kecil ini syurgalah tempat yang layak buat mereka. Walaupun kita tak pernah bersua dan bertemu, tapi perasaan sayang itu ada. Sayang sangat-sangat dengan baby-baby ini. Al-Fatihah.

Lahirmu ada nilainya.
Disisi Allah kamu mulia.
Bagai kain putih kamu tiada dosa.
Berbahagialah kamu disana.

5 comments:

Akmal Khalidah said...

Makin sedih tengok remaja zaman sekarang. Kak shiqah, puisi tu cipta sendiri ya? MasyaAllah, penuh makna betul puisi tu :)

Cik_Shiqah said...

akmal: umat akhir zaman. huhu. yup, akk saja conteng2 kat kertas smbil dgr lagu wajah suci. alang2 dah buat, tulis trus kat blog. alhamdulillah, moga bermanfaat ^_^

Iffah Afeefah said...

alhamdulillah
suke bace ni

Mialia said...

zina tu brlandaskan nafsu saje, kate cinta.. tp anak xnk trime?

bab tu kne jaga batas dgn llaki.. even sbaik mna pon

Cik_Shiqah said...

Kak Iffah: alhamdulillah. moga bermanfaat :)

Mia: yup. lelaki dan perempuan hrus jaga ikhtilat :)