Tuesday, December 13, 2011

Cerpen: Indahnya Cinta Dua Insani Bila Bersulamkan Redha Ilahi (3)



Sudah beberapa minggu sejak kejadian itu berlalu, namun surat balasan yang diharapkan oleh Zafran masih lagi belum muncul. 'Dia tak terima aku ke?' Tiba-tiba matanya menangkap kelibat Humaira. 

"Humaira!" Humaira kalih belakang.

"Hah Zafran, kau asal panggil aku mesti jerit. Cubalah bagi salam!"

"Assalamualaikum Cik Humaira. Aku nak tanya kau sikit nih."

"Apa dia?" Pantas Humaira menjawab.

"Kawan kau, Jannatul Iman tu ada cerita apa-apa tak dekat kau?"

Wajah Humaira tiba-tiba bertukar sedikit muram.

"Zafran, aku sokong sangat kau nak kahwin dengan Iman tapi mungkin dia tak balas lagi surat kau sebab dia sibuk. Yelah, sekarang kan tengah sem akhir. Kau sabar aje lah dulu. Nanti konvo, kita jumpa dekat sana. InsyaAllah Iman pun ikut sekali, teman aku. Ok lah, aku pergi dulu. Assalamualaikum."

Zafran terpinga-pinga. 'Eh macam tu pula?'

*******

Malam itu diadakan majlis perpisahan buat fakulti kejuruteraan. Zafran dan Rayyan juga turut serta kerana mereka juga merupakan pelajar yang akan menghabiskan pengajian hujung tahun ini. Tidak terkecuali Humaira yang bertemankan Jannatul Iman. Jannatul Iman mengenakan jubah berwarna hitam dipadankan dengan tudung labuh berwarna merah jambu. 

"Eh itukan baju yang dia pakai masa pertama kali aku jumpa dia!" Bicaranya perlahan. Matanya masih melekat ke arah Jannatul Iman. Rayyan yang menyedari tingkah laku sahabatnya itu segera berlalu ke arah pengacara majlis dan membuat satu pengumuman.

"Assalamualaikum kakak-kakak dan abang-abang! Hari ini kita ada acara khas, dipersilakan pemuda yang menjadi pujaan ramai masa kini, Amir Zafran untuk menyanyikan sebuah lagu!" 

Kuat suara Rayyan mengejutkan Zafran. Dalam keadaan terpinga-pinga, dia tetap melangkah ke hadapan. Buat Rayyan, diarah supaya memasang lagu permata yang dicari nyanyian Dehearty. Zafran mengetuk-ngetuk mikrofon yang sedang dipegangnya.

"Ehem. Lagu ini saya tujukan khas buat gadis yang memakai tudung labuh berwarna merah jambu.." Kata Zafran sambil tersenyum. Bibirnya mula menuturkan bait-bait indah lagu tersebut.

Hadirnya tanpa kusedari.
Menggamit kasih cinta bersemi.
Hadir cinta insan padaku ini.
Anugerah kurniaan Ilahi.

Lembut tutur bicaranya.
Menarik hatiku untuk mendekatinya.
Kesopanannya memikat di hati.
Mendamaikan jiwaku yang resah ini.

Ya Allah.
Jika dia benar untukku.
Dekatkanlah hatinya dengan hatiku.
Jika dia bukan milikku.
Damaikanlah hatiku dengan ketentuanMu.

Dialah permata yang dicari.
Selama ini baru kutemui.
Tapi ku tak pasti rencana Ilahi.
Apakah dia kan ku miliki.

Tidak sekali dinodai nafsu.
Akan kubatasi dengan syariatMu.
Jika dirinya bukan untukku.
Redha hatiku dengan ketentuanMu.

Ya Allah.
Engkaulah tempat bergantung harapanku.
Kuharap diriku sentiasa di bawah rahmatMu

Tepukan gemuruh bergema di dewan itu. Mata Zafran tidak lepas memandang Jannatul Iman. Mahu melihat reaksi gadis itu. Merah pipi gadis itu. Dia hanya tersipu malu. Bibir dia nampak pucat dan kering. 'Sakitkah dia? Eh darah!' Mata Zafran sempat menangkap darah mengalir keluar dari hidung gadis itu, namun pantas disekanya. Mungkin tidak mahu orang lain perasan, namun malangnya Zafran sempat melihat. 'Ya Allah, bantulah dia!'

*******

Selang beberapa minit, keadaan dalam dewan tersebut agak kelam-kabut. Mana taknya, ada seorang budak perempuan pengsan. Zafran tertinjau-tinjau untuk mengetahui siapakah yang pengsan namun hampa, pandangannya dihalang. Ramai sangat mengerumun di situ.

'Jannatul Iman kah itu?' Hati Zafran mula risau. Segera dia menjerit memanggil Humaira yang berada agak jauh darinya.

"Siapa yang pengsan tuh?" Pantas Zafran bertanya.

"Iman, Iman. Dia pengsan! Aku dah suruh Insyirah dengan Mawaddah bawa dia ke hospital. Zafran sebenarnya dia.. err diaa.." Percakapan Humaira tersekat-sekat. Sebak dan cemas bercampur-baur.

Zafran kalut. "Sebenarnya dia apa?!" Bergetar suaranya.

"Iman sakit, buah pinggangnya dijangkiti sejenis bekteria, kalau tak segera dibedah, nyawa dia akan terancam. Mungkin sebab itu dia tak balas surat kau, dia taknak bagi kau harapan." Jelas Humaira. Airmatanya sudah mengalir mengenangkan nasib sahabatnya itu.

Mata Zafran sudah merah. Sedaya upaya ditahan kolam airmatanya supaya tidak pecah. Ya, dia harus kuat demi gadis itu!

"Dah jom kita pergi hospital!" Ajak Zafran kepada Humaira dan Rayyan yang baru saja tiba. Zafran tidak mahu melengahkan masa lagi.

*******

Zafran segera berlari-lari anak apabila melihat kelibat Insyirah dan Mawaddah di ruangan menunggu. Rayyan dan Humaira ditinggalkan jauh di belakang. Sekarang, dia hanya ingin tahu keadaan Jannatul Iman. Itu saja!

"Macam mana keadaan dia?" Soal Zafran.

Mawaddah mengeleng-gelengkan kepala. "Masih dekat dalam."

Zafran mengeluh. Akhirnya dia sama-sama menunggu dia ruangan itu. Selang beberapa minit, pintu yang menempatkan Jannatul Iman terkuak, keluar seorang doktor wanita.

Zafran terus berdiri dan menuju ke arah doktor itu. "Bagaimana keadaan dia, doktor? Dia tidak apa-apa kan?"

"Keadaan dia kritikal. Pembedahan harus dijalankan secepat mungkin..."

"Habis kenapa tak buat lagi?!" Zafran mula emosi, Rayyan yang berada di sebelahnya menepuk-nepuk bahu sahabatnya itu. Menyuruh sahabatnya supaya bertenang.

"Harap bertenang semuanya. Sebelum pembedahan dijalankan, ada beberapa hal penting yang harus diselesaikan. Keluarga pesakit harus menandatangani borang kebenaran untuk melakukan pembedahan dan membayar kos pembedahan."

"Berapa kos pembedahan tu doktor?" Humaira bertanya.

"RM 500000." Humaira terkedu. Mampukah keluarga sahabatnya membayar wang sebanyak itu?

"Baiklah saya setuju. Biar saya tandatangan dulu, keluarganya mungkin lambat lagi sampai." Zafran menyahut. Doktor tersebut segera memberi borang-borang yang harus ditandatangani.

"Pembedahan akan dimulakan sebentar saja lagi. Walau apapun, berdoalah kepada Allah agar pembedahan ini berjaya. Kerja saya hanya berusaha untuk menyelamatkan orang tapi yang menentukan segala-galanya ialah Allah SWT." Doktor itu terus berlalu dari situ sebaik saja menerangkan segala-galanya.

Selang satu jam, keluarga Jannatul Iman tiba juga.

"Pakcik dan makcik janganlah risau. Saya dah tolong tandatangan borang untuk melakukan pembedahan. InsyaAllah, semuanya akan selamat. Sama-samalah kita berdoa untuk keselamatan Jannatul Iman."

"Bagaimana dengan kos pembedahan, berapa jumlah kesemuanya?" Tanya Encik Hanafiah.

Zafran terus terang. "RM 500000"

Encik Hanafiah meraup mukanya. Nafasnya seakan sesak. Melihat raut wajah tua itu, Zafran pantas memberitahu bahawa dia akan menolong membayarkan kos pembedahan. Encik Hanafiah tersenyum, terharu dengan sikap pemuda yang berdiri dihadapannya itu.

"Anak ni siapa? Pakcik taknaklah susahkan sesiapa kerana kos pembedahan anak pakcik. InsyaAllah, pakcik akan usahakan sendiri untuk membiayai kos rawatan anak pakcik."

"Saya kawan Jannatul Iman. Tak susah mana pun pakcik, saya ikhlas. Lagipun saya memang ingin meminang anak pakcik untuk dijadikan isteri." Hambik! Zafran terus cakap niatnya itu.

"Pandai anak kita cari menantu untuk kita yer bang. Anak ni ustaz yer?" Puan Amalina menyampuk.

Zafran tersenyum gembira mendengar bicara Puan Amalina.

"Taklah. Saya sama-sama belajar dengan anak makcik di Universiti." Balas Zafran bersama senyuman manis.

Selanjutnya, perbualan diteruskan antara Zafran dengan Encik Hanafiah. Pelbagai soalan yang ditanya oleh orang tua itu, lagak polis pula. Namun Zafran gembira kerana dapat berterus terang dengan kedua-dua ibu bapa gadis idamannya, Jannatul Iman.

30 minit kemudian, doktor yang melakukan pembedahan keluar dari bilik pembedahan. Surgical mask yang menutup mulutnya ditarik ke bawah.

"Macam mana keadaan pesakit doktor?" Terus Zafran bertanya.

"Alhamdulillah keadaan pesakit sudah stabil. Pesakit akan dimasukkan ke dalam sebuah wad khas untuk pengawasan selanjutnya tapi buat masa ini, saya boleh cakapkan yang pembedahan berjaya, Alhamdulillah. Jadi, untuk pembayaran bolehlah dilunaskan di kaunter. Kalau takda apa-apa, saya minta diri dulu." Dia segera berlalu setelah memberi sedikit penerangan.

Hati Zafran tidak lekang dengan kalimah Alhamdulillah. Diberitahu kedua-dua ibu bapa Jannatul Iman supaya masuk ke dalam terlebih dahulu melihat keadaan anaknya sementara dia ingin membuat pembayaran di kaunter. Rayyan di ajak bersama menemani dia membuat cek bernilai RM 500000.

"Kau memang pemurah la Zafran. Aku kagum melihat kau sanggup membayar kos sebanyak itu. Sebab itulah, mak bapa Iman terima kau sebagai bakal menantu."

Zafran tersenyum melihat ulah sahabatnya, Rayyan.

"Aku ikhlas Rayyan. Aku tak mengharap apa-apa balasan pun. Lagipun, Jannatul Iman tu bukan tahu aku ni anak Tan Sri dan dia pun bukan materialistik macam perempuan yang aku kenal sebelum nih. Dia lain sangat. Lagipun, apa guna kita kaya, tapi kita jadi miskin bila nak tolong orang yang memerlukan bantuan, kan? Rezeki yang manusia dapat, semua kurniaan Allah SWT. Tidak perlu kedekut sesama kita. Allah nak tarik harta kita, bila-bila masa saja DIA boleh. Sementara nyawa masih ada, aku akan menghulurkan bantuan jika aku mampu, InsyaAllah. Rayyan, aku memang benar-benar ikhlas dengan dia dan aku amat berharap dapat menjadi teman yang halal untuknya!" Luah Zafran dengan senyuman, ada sedikit kesayuan yang bertandang di hatinya.

"InsyaAllah! Aku rasa dia pun tak sabar nak jadi kekasih yang halal untuk kau. Jangan risau kawan, kalau ada jodoh, tidak kemana kalian berdua. Allah sudah mengaturkan setiap perjalanan hambaNya dan sudah tentu per-aturan Allah itu paling terbaik! Kau dah berusaha, sekarang serahkan semuanya kepada Allah. Biar Allah tentukan." Nasihat Rayyan sambil menepuk belakang Zafran berkali-kali. Memberi semangat!

Zafran tersenyum. "Terima kasih atas khidmat nasihat kau tuh. Sangat berguna untuk aku. Betul cakap kau, kita merancang, Allah juga merancang tapi perancangan Allah itulah yang terbaik, betul tak?"

"Hah betul tuh! Aku tak sangka, Amir Zafran yang dulu kaki lepak, kaki perempuan dah berubah menjadi ustaz yang warak. Jannatul Iman tu benar-benar berjaya buat kau berubah!" Rayyan tarik sengih.

Zafran senyum lagi. Alhamdulillah.

*******

Sejak hari itu, Zafran tidak lagi melawat Jannatul Iman. Bukan dia sengaja, tapi akibat kekangan masa. Ada juga dia cuba bertanya kepada Humaira, Humaira memberitahu Jannatul Iman sudah dibenarkan pulang ke rumah beberapa hari yang lalu. Zafran masih menanti-nanti jawapan Jannatul Iman, adakah YA atau TIDAK. Ramai orang kata penantian itu satu penyeksaan tapi bagi Zafran penantian itu satu ujian. Lamunannya terhenti apabila telefon bimbitnya berbunyi nyaring. Gadget itu diambil dan dia segera menekan butang hijau.

"Assalamualaikum, Ni Zafran yer?" Suara lelaki tua di hujung talian.

"Waalaikummussalam. Yer saya. Ni siapa?" Tanya Zafran.

"Pakcik ni ayah Jannatul Iman. Pakcik dapat nombor fon Zafran pun dari doktor yang merawat Iman tempoh hari. Ada sesuatu yang ingin pakcik beritahu."

"Oh ya! Kenapa pakcik? Ada apa-apa berlaku pada Jannatul Iman ke?" Zafran mula cemas. Hatinya tiba-tiba tidak tentu arah.

Encik Hanafiah ketawa kecil di hujung talian. "Pakcik telefon ni nak tanya, bila keluarga Zafran nak masuk meminang anak perempuan kami. Iman dah beri kata setuju dengan lamaran kamu"

Zafran terpana!

'Ya Allah! Betulkah Jannatul Iman menerima lamaran ku? Terima kasih Ya Allah, aku bersyukur kepadaMu. Alhamdulillah!'

*******

Lafaz ijab kabul sudah termeterai antara Amir Zafran bin Ahmad dan Jannatul Iman binti Hanafiah siang tadi. Kedua-dua mempelai itu kelihatan gembira semasa majlis perkahwinan dijalankan. Jannatul Iman memakai jubah pengantin dan tudung labuh yang direka khas sebagai busana pengantinnya. Sejuk mata suaminya memandang. Siapa lagi kalau bukan Amir Zafran.

"Sayang, terima kasih kerana terima abang sebagai suami sayang yang sah. Akhirnya termakbul juga harapan abang untuk menjadikan sayang sebagai kekasih halal abang." Luah Zafran semasa di kamar pengantin mereka.

Jannatul Iman tersenyum, dia meraih tangan suaminya lalu tangan itu disalam lembut. Pandangannya lalu diangkat, menatap wajah suaminya dengan senyuman. Manis sekali.

"Terima kasih juga kerana abang sudi terima sayang sebagai isteri. Sayang amat hargai apa yang abang buat selama ini tapi maafkan sayang kerana layanan sayang yang acuh tidak acuh saja dengan abang sebelum ni. Bukan sayang sengaja, cuma sebagai wanita Islam, sayang harus menjaga perilaku sayang. Syaitan amat bijak menghasut dua insan yang mengalami perasaan cinta. Sebab itu pada zaman ini, ramai manusia yang asalnya tidak mahu bercinta sebelum pernikahan, melakukan sebaliknya. Sayang tidak mahu kita berdua juga tergolong dalam kalangan itu. Bagi sayang, jodoh itu sudah ditentukan Allah. Lihat, kita berdua juga sudah berkahwin. Itu lebih baik kan? Bercinta mengikut cara Islam?" Jannatul Iman senyum.

Zafran turut senyum dan menganggukkan kepala.

"Terima kasih juga sayang ucapkan kepada abang kerana sudi membayar kos pembedahan sayang tempoh hari. Tapi abang jangan salah faham pula, sayang kahwin dengan abang bukan disebabkan itu tapi disebabkan agama yang ada pada abang dan juga kerana Allah!" Sambung Jannatul Iman lagi.

Sejuk hati Zafran apabila mendengar luahan hati isterinya itu.

"Terima kasih sayang. Tentang duit pembedahan tu, tak usahlah diungkit-ungkit lagi. Abang tolong sayang kerana Allah. Abang setuju dengan cakap sayang. Bercinta selepas kahwin itu lebih indah dan abang sangat gembira kerana hubungan ini halal dan mendapat keredhaan dariNya, InsyaAllah. Lepas ni, abang dah boleh cium sayang, rindu sayang, peluk sayang, sudah tiada halangan lagi. Yes!" Nakal saja nada Zafran. Keningnya diangkat-angkat.

Jannatul Iman melayangkan cubitan di lengan suaminya. "Abang ni gatallah!"

"Biarlah. Abang gatal dengan sayang aje. Kalau tak gatal dengan sayang, nak gatal dengan siapa, jiran sebelah? Ok lah lepas ni abang gatal dengan jiran sebelah aje ok! Sayang jangan putih mata pulak!" Usik Zafran.

"Abang!" Zafran ketawa dengan sikap isterinya. Ternyata, manja juga insan yang bernama Jannatul Iman ni. Baru dia tahu. Hee~

Selang beberapa  saat.

"Jika mahu yang solehah, harus jadi soleh terlebih dahulu kan?" Zafran tiba-tiba bertanya kepada Jannatul Iman.

Jannatul Iman angguk kepala. "Macam abang dulu la kan?" Keningnya sengaja dijongketkan. Sengihan lebar pula menghiasi bibirnya. Saja mahu bergurau dengan suaminya.

"Oh sayang perli abang ek! Nak kena nih!" Balas Zafran, tangannya mencuit hidung si isteri, pinggang isterinya digeletek perlahan.

Jannatul Iman melepaskan tawa gembira. Senang  hati kerana dapat mengenakan suaminya semula. Zafran yang melihat telatah isterinya turut ketawa bahagia. Dalam hatinya berbisik cinta..

'Ya Allah, jadikanlah isteriku ini seorang isteri yang mentaatiMu dan mentaati suaminya. Ya Allah, jadikanlah isteriku ini seorang ibu yang akan mendidik anak-anakku dengan ajaran agamaMu yang mulia. Ya Allah, berkatilah hubungan yang terjalin antara aku dan dia agar kami kekal bahagia sehingga Engkau menjemput kami kembali semula ke pangkuanMu. Sungguh besar rahmatMu terhadap diriku dengan menganugerahi aku seorang isteri yang baik dan solehah sepertinya. Semoga kasih dan cinta yang terbina antara kami berdua berlandaskan cintaMu ini kekal hingga ke syurga. Amin Ya Allah!'

Aku mencintaimu kerana agama yang ada padamu. Jika hilang agamamu, maka hilanglah cintaku padamu. (Imam Nawawi)

~::: TAMAT :::~ 



Pesanan Penaja: Alhamdulillah. Berjaya juga menghabiskan cerpen ini. Syukran kepada yang sudi baca, saya amat hargainya. (^_^) Semoga apa yang tertulis di cerpen ini, ada pengajaran dan sedikit ilmu yang boleh diambil. InsyaAllah. Selamat membaca! :)

8 comments:

Iffah Afeefah said...

romantik sgt


kekasih halal itu terbaik

Nana Jay said...

suka :')

Nurhafizah Mohd Noor said...

bestnya cerita ni XD
nnt buat la lg cerpen ^_^

Cik_Shiqah said...

Iffah: :) hurmm btol2!

Nana Jay: hee~ syukran :')

Nurhafizah Mohd Noor: terima kasih ek baca :) InsyaAllah. ^_^

cik diba said...

kekasih halal....

cerita yg sgt menarik...
bile nak buat cerpen lain pula??

Cik_Shiqah said...

kak diba: syukran baca :) tak tau lah lagi bila. hehe ^_^

Nelly The Strange said...

romantik !!
sedih lak ~

Cik_Shiqah said...

nelly: hoho~ thanks sudi bce ^_^