Monday, January 12, 2015

Adakah Dia Jodohku? Khas Buat Bakal Imamku :P


Jika diri rasa seorang Tolibul Ilmi, dia tidak akan sempat memikirkan soal jodoh." 
-Kak Anis Usrah-

Assalamualaikum. Frasa 'bakal imamku' dan 'bakal makmumku' dah terlalu popular pada abad ini terutamanya dalam kalangan remaja. Betul tak? Masing-masing pernah buat status 'buat bakal imamku', 'buat bakal makmumku'. Macam la aku tak tahu. Hehe :D Hakikatnya, perkara-perkara ini semua hanya akan melemahkan fikiran.

"Sekiranya manusia tidak punya apa-apa maka tidak berhargalah dia"

Jadi manfaatkan  usia remaja ini. Pada usia inilah kita perlu menyibukkan diri dengan mencari "apa-apa" untuk dimasukkan dalam diri kita supaya diri kita ini lebih berharga. "Apa-apa" itu apa? Semestinya benda-benda yang bermanfaat, memberi kebaikan pada diri dan menambah nilai-nilai dalam diri. Dan seterusnya menjadikan diri kita itu lebih berharga. Sekiranya kita memilih sampah, maka sampah lah kita. Kita jalani hidup dengan apa yang kita pilih. Kalau pilih baik, maka baiklah dan begitu juga sebaliknya. Faham kan semua? :)

Ini tidak. Sejak sekolah kita dah sibuk dengan cinta. Sibuk dengan frasa bakal imamku, bakal makmumku. Lebih baik jika kita memberi peluang kepada diri sendiri untuk membesar mengembara melihat dunia, menambah ilmu dan mematangkan jiwa sebelum kita menyibukkan diri dalam kancah percintaan. Setuju tak? ^^

Kahwin muda? Boleh! Kahwin tua pun boleh! :) Umur tidak memberi makna apa-apa. Tetapi kematangan seseorang itu yang akan menentukan hala tuju seseorang. Sama ada dia akan kehadapan atau terus menjunam ke laut. Hehe :D Berdasarkan pemerhatian aku, orang yang kahwin muda ni semua nampak matang walaupun masih muda. Ini pengalaman aku sendiri sebab ramai orang sekeliling aku ni kahwin muda. Contohnya, umur 18, 19, 20, semua pakat kahwin dah oii! Semoga perkahwinan mereka kekal hingga ke jannah :)

Semua orang ingin bercinta dan dicintai. Semua orang ingin bertemu jodoh. Semua orang ingin rasa ketenangan dalam perkahwinan dan mempunyai keluarga sendiri. Tapi kena ingat juga. Cinta itu mungkin sedangkan mati akan menjemput kita. Fahamkan sendiri ayat tu yer (^_~)

Jodoh saya dan kita? Serahkan saja pada Allah dan ibu bapa. Nanti mesti ada orang yang akan kata, "jodoh tak datang bergolek or turun dari langit, kena usaha juga untuk cari!" Eh saya berusaha apa! Saya suruh mak abah or abang saya cari bila saya dah bersedia. Itu bukan usaha ke? :P Biarlah mereka yang memilih dan menentukan. Saya bukan kolot tapi saya tak suka mencari dan bercinta dengan yang tak pasti. Nanti kesian bakal suami saya kalau saya buat macam tu, dapat cinta second hand aje. Saya nak cinta saya tu first class, baru mahal gitu! ^^ Dan usaha yang satu ini tak boleh tinggal iaitu DOA! Sering berdoa supaya dapat jodoh yang baik-baik, amin. Itu usaha saya, usaha awak mungkin lain :D Pendapat kita berbeza kan. Lalala~~






















Ilaliqa' :)


NotaKaki: Antara topik hangat yang menjadi perbincangan dalam geng usrah :)

3 comments:

A SY said...

Jom join, http://blalalableh.blogspot.com/2015/01/segment-blog-review-by-aisyah.html

Muhammad Shahril said...

singgah sini lagi sambil klik nuffnang !

Aqilah Azmi said...

amboi ihihihi